Cara Menanam Tomat Di pot

menanam tomat di pot, pohon tomat di pot, menanam tomat di pot gantung, pertumbuhan tomat di pot, tomat pot gantung, cara menanam tomat di pot agar berbuah lebat, cara menanam biji tomat di pot, cara membuat bibit tomat di pot, cara menanam tomat di pot, cara menanam tomat di pot rumah, cara menanam tomat di pot gantung, cara menanam tomat di dalam pot, gambar pohon tomat di pot, langkah menanam tomat di pot,tips menanam tomat di pot

Hewata.com Tanaman tomat adalah salah satu pilihan paling populer untuk dihalaman rumah. Mereka mudah tumbuh dan membutuhkan perawatan yang relatif sedikit karena mereka adalah tanaman yang sangat kuat. Ditambah lagi, tanaman tomat umumnya menghasilkan buah yang bagus, apalagi jika sudah ditanam dengan baik.

Bagi ibu rumah tangga atau anda yang memiliki waktu banyak d rumah sebaiknya mencoba menanam tomat di pot, tanaman tomat dapat ditanam dalam pot di hampir semua ruangan rumah serta di teras dan di depan pintu. Yang Anda butuhkan hanyalah ruang yang cukup untuk pot dan banyak sinar matahari.

Memilih pot untuk tanaman tomat

Salah satu pilihan paling populer untuk berkebun adalah pot karena menarik dan mudah didapat. Jenis wadah ini menyediakan lubang drainase yang membantu mencegah pembusukan akar pada tanaman. Plus, mereka datang dalam berbagai ukuran, sehingga mudah untuk menemukan yang dapat ditampung di rumah Anda.

Secara umum, Anda harus memilih wadah tumbuh dengan diameter 12 inci atau lebih besar agar tanaman tomat Anda memiliki banyak ruang untuk akar menyebar dan tanaman tumbuh. Apabila pot Anda tidak memiliki cukup ruang untuk akar yang kuat, tanaman tomat Anda tidak dapat memperoleh dukungan yang dibutuhkannya atau nutrisi yang harus dimilikinya untuk tumbuh dan berkembang.

Anda juga bisa memilih Tong kayu karena lapang dan dapat dibeli dengan lubang drainase yang sudah dipasang di dalamnya. Beberapa tukang kebun rumah lebih suka menggunakan pot plastik untuk menanam tomat mereka karena tanah tidak cepat kering dalam wadah jenis ini.

Ini adalah ide yang sangat bagus untuk seseorang yang bepergian dan mungkin jauh dari rumah selama lebih dari satu hari pada suatu waktu. Tentunya Anda tetap perlu memberikan lubang drainase agar tanaman tidak mengembangkan busuk akar. Sebagian besar pembibitan dan toko taman online menjual baki plastik yang dapat digunakan di bawah wadah yang tumbuh untuk menampung limpasan.

Menanam benih

Jika Anda memiliki pengalaman sebagai tukang kebun rumah, Anda mungkin sudah menentukan pilihan. Ini adalah masalah pribadi yang sering ditentukan oleh jumlah waktu yang Anda miliki untuk berkebun serta jumlah ruang yang harus Anda gunakan. Secara umum, banyak tukang kebun rumahan menanam tomat mereka dalam pot hanya karena mereka tidak memiliki ruang untuk taman penuh atau tidak punya waktu untuk melakukannya.

Jika ini masalahnya, membeli tanaman tomat untuk pot Anda akan menjadi strategi termudah untuk Anda. Anda dapat membeli tanaman untuk wadah (pot) Anda segera setelah muncul untuk dijual di pembibitan.

Menanam dari biji dapat dengan mudah dilakukan selama Anda memulainya cukup awal (kira-kira 6 minggu sebelum musim hujan terakhir musim hujan.) Secara umum, Anda harus menanam benih sekitar pertengahan Maret atau paling lambat awal April. Jika Anda menanam benih, mulailah di pot gambut atau wadah individu kecil dan pindahkan pada awal Mei.

Memilih jenis atau varietas dari tanaman tomat

Karena ruang Anda terbatas dan Anda menanam tomat dalam pot, sebaiknya tanam varietas yang tidak akan melebihi luas rumah mereka. Varietas tomat yang sudah ditentukan menyediakan sistem pertumbuhan yang diatur sendiri di mana mereka berhenti tumbuh sendiri. Mereka terus menghasilkan buah sepanjang musim tanam mereka meskipun fakta bahwa tanaman tomat itu sendiri tidak lagi bertambah besar.

Meskipun demikian, varietas tomat yang tidak dapat ditentukan akan tumbuh dengan baik dalam wadah yang lebih besar selama Anda merawatnya dengan benar. Merupakan ide yang baik untuk membaca tentang cara memangkas tanaman tomat Anda untuk menghasilkan tanaman yang lebih sehat sambil memoderasi ukuran tanaman.

Jika Anda menanam tomat di dalam pot gantung, varietas yang tidak dapat ditentukan adalah pilihan yang sangat baik untuk Anda. Jenis tanaman ini tumbuh dengan cara seperti sulur dan akan memberikan panjang tambahan dalam ukuran tanaman yang membuatnya sangat populer untuk ditanam di pot gantung. Varietas yang menghasilkan buah kecil sangat cocok untuk tujuan ini.

Tempat tanaman tomat

Tanaman tomat harus mendapatkan sinar matahari setidaknya 6 hingga 8 jam setiap hari. Jika memungkinkan, lebih banyak sinar matahari lebih baik untuk pertumbuhan tanaman tomat Anda. Luangkan waktu untuk menentukan area mana dari rumah atau apartemen Anda yang dapat memberikan jumlah sinar matahari ini. Tanpanya, tanaman tomat Anda akan kesulitan untuk tumbuh serta menghasilkan tanaman apa pun.

Sebaiknya letakkan pot Anda jauh dari area lalu lintas padat di rumah untuk menghindari kerusakan yang tidak disengaja atau menjatuhkan buah begitu tomat Anda mulai tumbuh.

Drainase (Pengaliran air) tanaman tomat

Meskipun wadah Anda mungkin memiliki lubang drainase yang dipasang di dalamnya, ada baiknya untuk meletakkan lapisan batu bersih di dasar pot untuk membantu drainase. Tidak seperti taman luar, drainase dalam wadah agak dibatasi dan tanah dapat menjadi padat di sekitar lubang drainase sehingga mengganggu aliran air berlebih.

Anda juga memiliki pilihan untuk menempatkan sepotong layar fiberglass di bagian bawah wadah tumbuh untuk mencegah kotoran bocor. Salah satu manfaat tambahan dari melakukan hal ini adalah membantu mencegah serangga memasuki wadah melalui lubang drainase, melindungi akar tanaman tomat Anda dari kerusakan.

Menyiapkan Tanah untuk tanaman tomat

Komposisi tanah untuk wadah harus memberikan pertumbuhan maksimal untuk tanaman yang baik. Tanah harus gembur agar akarnya mudah tumbuh. Oleh karena itu, Anda harus mencampurkan kombinasi satu bagian dari masing-masing bahan berikut: sphagnum, tanah pot, kompos, dan perlit.

Jenis campuran tanah ini memberikan unsur hara tanpa ada hama taman yang biasanya ditemukan di tanah luar. Anda harus menghindari penggunaan pasir dalam campuran tanah karena cenderung cepat kering.

Setelah bibit Anda bertunas, Anda dapat menambahkan pupuk lepas lambat berkualitas menggunakan petunjuk yang menyertainya. Pupuk lepas lambat memberikan nutrisi penting selama periode waktu tertentu untuk memastikan bahwa tanaman Anda mendapatkan nutrisi yang mereka butuhkan untuk tumbuh secara perlahan daripada sekaligus.

Memberikan patok untuk tanaman tomat

Jika Anda berniat untuk mempertaruhkan tanaman tomat Anda, ada baiknya untuk meletakkan patok di dalam pot sebelum benar-benar mengisi wadah. Beberapa tukang kebun rumah lebih suka menggunakan kandang tomat untuk mendukung pertumbuhan tanaman mereka.

Menanam tanaman tomat

Setelah Anda siap untuk mulai menempatkan tanaman Anda di dalam pot, persiapkan dengan batu atau layar fiberglass. Jika Anda menggunakan patok, patok harus dimasukkan ke dalam wadah pada waktu yang sama dengan tanaman. Jepit semua pengisap atau cabang dan daun di bawah cabang berbunga pertama tanaman Anda dan tutupi tanaman dengan tanah dalam jarak satu inci dari cabang berbunga ini.

Saat Anda mengisi pot dengan campuran tanah, itu harus mencapai tepat di bawah bagian atas pot. Anda harus membidik tepat di bawah satu inci dari bibir pot. Ingatlah bahwa saat pertama kali Anda mengisi pot, tanah mungkin mengendap, terutama setelah Anda menyiramnya. Periksa ketinggian tanah pada saat ini dan sesuaikan seperlunya.

Menyiram tanaman tomat

Secara umum, tanaman tomat Anda harus disiram sesuai kebutuhan. Jika inci atas tanah kering saat disentuh, tanaman Anda membutuhkan air. Salah satu aturan praktis yang dapat Anda gunakan adalah dengan melihat tanaman Anda dan melihat apakah terlihat layu. Jika ya, kemungkinan besar mereka perlu disiram, terutama jika layu di pagi hari setelah istirahat malam yang sejuk.

Daripada menyiram tanaman tomat Anda setiap hari, cobalah melakukannya dua hari sekali atau sesuai kebutuhan untuk mencegah potensi busuk akar. Ini juga merupakan strategi yang lebih praktis untuk orang-orang yang menjalani kehidupan yang sibuk.

Kebutuhan penyiraman bisa dikurangi dengan menggunakan beberapa hydrogel atau water holding gel yang saat ini beredar di pasaran. Gel menahan air di dalam tanah sehingga meminimalkan risiko tanah mengering terlalu cepat. Beberapa campuran tanah pot mengandung jenis zat ini di dalamnya yang telah dicampur sebelumnya. Jika Anda berencana menggunakan hidrogel, Anda harus mencampurkannya ke dalam tanah Anda sebelum mengisi pot Anda.

Setelah tanaman tomat Anda mulai berproduksi, Anda juga dapat melihat tomat Anda untuk mencari tanda-tanda bahwa tanaman perlu disiram. Jika tomat Anda mengalami pembusukan ujung bunga, berarti tanaman tidak mendapatkan cukup air. Cukup sirami tanaman Anda dengan lebih teliti setiap dua hari sekali.

Sirami tanaman Anda dengan lembut agar Anda tidak memerciknya dengan tanah apa pun karena hal ini dapat menyebabkan beberapa jenis penyakit tanaman. Selain itu, jika Anda menyiram tanaman saat berada di bawah sinar matahari langsung, hindari memercikkan air langsung ke daun tanaman tomat.

Secara umum, yang terbaik adalah menyirami tanaman Anda di pagi hari sehingga tanaman memiliki cukup air sepanjang hari yang terpanas. Cara lainnya, Anda bisa menyirami tanaman di penghujung hari agar bisa bangun dengan segar di pagi hari.

Jika Anda meletakkan lapisan tipis mulsa di atas tanah, ini membantu menjaga kelembapan di dalam tanah. Ini akan mengurangi jumlah penyiraman yang perlu Anda lakukan.

You May Also Like

error: Content is protected !!