15 Jenis Penyakit yang Menyerang Ikan Guppy

Hewata.com. Bergelut dengan penyakit ikan hias bukanlah suatu kegiatan yang menyenangkan bagi setiap pemilik ikan hias akuarium. Kali ini kita akan membahas penyakit ikan guppy. Meskipun banyak hal yang dapat dilakukan dalam perawatan untuk ikan guppy serta beberapa tindakan pencegahan penyakit yang dapat membantu ikan Anda tetap sehat dan hidup aktif dan produktif.

penyakit ikan guppy dan pengobatannya, penyakit yang biasanya menyerang ikan guppy disebabkan, penyakit ikan guppy dan cara mengatasinya, cara mengatasi penyakit ikan guppy, cara mengobati penyakit ikan guppy, mengatasi penyakit ikan guppy, jenis penyakit ikan guppy, macam macam penyakit ikan guppy
Contoh penyakit pada ikan guppy

Hama dan Penyakit Ikan Guppy

Peribahasa mengatakan “lebih baik mencegah daripada mengobati”, itu juga berlaku pada ikan hias. Jika Anda mencari jenis penyakit ikan guppy, penyebab, dan pengobatan ikan guppy yang umum; Anda berada di tempat yang tepat.

1. Penyakit Yang Menyerang Ikan Guppy (Protozoa)

Penyakit Guppy yang disebabkan Protozoa. Penyakit yang paling sering menyerang ikan guppy dibandingkan dengan ikan lainnya.

Ini sebenarnya adalah parasit yang menginfeksi ikan guppy dan menyebabkan masalah dari sana. Awalnya, parasit mencoba masuk ke aliran darah ikan gupi, tempat masalah terburuk dapat terjadi.

Untuk mencegah terjadinya penyakit apapun; Anda perlu menjaga kualitas akuarium agar tetap baik. Ini termasuk memiliki heater dan penggantian air yang cukup sering untuk menjaga kualitas air di tangki Anda tetap sesuai untuk ikan guppy.

Dalam artian, ini biasanya merupakan penyakit yang dapat dicegah dan harus dihindari dengan segala cara.

Untuk mengobati penyakit guppy ini, hal pertama yang harus Anda lakukan adalah menyalakan heater (pemanas) akuarium. Ini akan menstabilkan air Anda dan mencegah terjadinya masalah lain.

Setelah itu, Anda bisa menggunakan obat seperti Malachite Green. Jika penyakit sempat menguat dan sudah berada di dalam aliran darah ikan gupi; Anda mungkin perlu menjalani pengobatab dengan menggunakan Seachem Cupramine.

Setelah Anda merawat ikan guppy, penting untuk memastikan Anda menggunakan kebiasaan akuarium yang baik untuk menghindari segala jenis serangan penyakit di masa mendatang. Pemanas air akuarium Anda biasanya merupakan cara terbaik untuk menghentikan hal ini terjadi lagi di masa mendatang.

2. Penyakit Jamur Ikan Guppy

Anda akan melihat ciri penyakit ini di area mulut. Anda akan melihat area putih besar di mulut ikan guppy yang merupakan tanda peringatan untuk penyakit ini. Meski sering disebut jamur, sebenarnya hal ini disebabkan oleh bakteri.

Jika Anda tidak melihat ini pada awalnya, mungkin Anda melihat beberapa tanda lain bahwa ikan Anda telah terinfeksi oleh columnaris. Ikan Anda mungkin akan kesulitan berenang, hampir seperti mengalami disorientasi. Selain itu, ikan akan mulai makan semakin sedikit atau tidak mau makan dan sulit makan.

Anda perlu melakukan pemeriksaan tangki secara teratur karena penyakit ini bisa mematikan jika tidak diperiksa. Meskipun kolumnaris umumnya terlihat pada ikan gupi betina, namun jarang dapat mempengaruhi jantan. Dalam situasi seperti ini, Anda bisa terancam kehilangan seluruh populasi ikan yang ada di akuarium Anda.

Deteksi dini adalah kunci penting di sini. Itulah sebabnya Anda mungkin perlu memiliki obat untuk mencegahnya dan telah Anda siapkan sebelumnya. Daripada Anda memesan atau melakukan perjalanan untuk mendapatkan obat setelah Anda melihatnya. Waktu ekstra yang dibutuhkan untuk mengobati penyakit dapat berdampak negatif besar pada ikan koloni Anda.

Salah satu bahan kimia yang banyak digunakan orang untuk menyembuhkan jamur mulut ikan adalah formalin. Jika tidak menggunakan formalin, maka pemilik ikan kemungkinan besar menggunakan garam akuarium untuk menyembuhkan ikannya. Penting untuk diperhatikan bahwa hanya karena Anda menambahkan garam tidak berarti Anda harus berhenti melakukan penggantian air. Itu tetap penting bagi ikan Anda saat Anda menyembuhkannya.

Hal terbesar yang dapat Anda lakukan setelah Anda menyembuhkan ikan guppy dari penyakit ini adalah menyimpannya di lingkungan akuarium yang sehat. Jika ikan Anda berada dalam situasi di mana terdapat terlalu banyak ikan, itu mungkin situasi di mana Anda dapat melihat penyakit ini muncul kembali. Lindungi ikan Anda dengan menjaga populasi yang sesuai di akuarium mana pun.

3. Penyakit Velvet ikan Guppy

Jika menurut Anda ikan Anda mungkin dalam bahaya memiliki velvet, itu mungkin bukan pertanda baik karena sering kali sulit dikenali lebih awal.

Penyakit velvet / Oodinium seperti memiliki debu emas di sekujur tubuhnya di atas sisiknya. Beberapa orang mungkin melihatnya seperti debu dan terlihat sebagai titik-titik kecil. Penting saat Anda melakukan pemeriksaan untuk memeriksa ikan Anda dengan cermat.

Satu masalah besar lainnya dengan penyakit ini adalah penyebarannya sangat cepat. Penyakit ini bisa menjadi kombinasi yang mematikan karena sulit untuk diperhatikan dan sulit untuk dikendalikan. Penyakit ini akan mengagetkan para pemilik ikan pemula.

Obat terbaik untuk velvet guppy adalah obat seperti Seachem Cupramin. Anda harus mencatat bahwa obat ini dapat membunuh siput atau udang. Anda perlu membaca instruksi dan pastikan Anda berhati-hati saat menambahkan zat apa pun ke tangki.

Cara lain yang baik untuk menangani Velvet adalah memastikan lampu dimatikan. Ini sebenarnya akan membantu penyembuhan dan merupakan tindakan baik yang harus Anda lakukan segera.

Jika ikan Anda sembuh, penting bagi Anda untuk melakukan penggantian air yang cukup sering karena hal tersebut dapat menahan gejala penyakit apa pun yang berkeliaran.

4. Penyakit Bintik Putih Pada Ikan Guppy

penyakit ikan guppy dan pengobatannya, penyakit yang biasanya menyerang ikan guppy disebabkan, penyakit ikan guppy dan cara mengatasinya, cara mengatasi penyakit ikan guppy, cara mengobati penyakit ikan guppy, mengatasi penyakit ikan guppy, jenis penyakit ikan guppy, macam macam penyakit ikan guppy, penyakit ekor ikan guppy, penyakit sisik nanas pada ikan guppy, obat penyakit ikan guppy, penyakit ikan guppy perut besar
Penyakit Bintik Putih Pada Ikan Guppy

Ini adalah salah satu penyakit klasik yang hampir disadari oleh hampir semua orang yang memelihara ikan. Selama Anda memberikan perawatan yang tepat dan teratur “ich” sepertinya bukanlah masalah berat, penyakit ini umumnya bukan penyakit yang akan menyebabkan kematian ikan guppy Anda.

Tentunya Anda akan melihat ikan Anda dengan bintik-bintik putih jika ikan Anda terinfeksi penyakit ini. Anda mungkin melihat ikan Anda bertingkah agak aneh karena sepertinya menabrak benda atau berenang tepat di tepi akuarium atau dekorasi lainnya. Mungkin lebih mudah untuk melihat bintik-bintik putih, tetapi Anda mungkin juga memperhatikan bahwa ikan Anda tidak lagi lapar atau rakus seperti biasanya.

Cara Menyembuhkan Bintik Putih (Ich) Ikan Guppy :

  • Mulailah menaikkan suhu air secara bertahap – target Anda harus sekitar 26 derajat celsius.
  • Gunakan produk obat yang mengikuti pedoman penggunaannya. Seachem Paraguay bekerja dengan sangat baik.
  • Mulailah memasukkan garam akuarium ke dalam akuarium Anda. Perlu diingat, ini mungkin perlu dilakukan pada kedua tangki, bukan hanya tangki rumah sakit yang terinfeksi.
  • Tingkatkan penggantian air normal Anda dan coba ambil persentase yang lebih besar dan pertimbangkan untuk melakukannya lebih sering.
  • Dengan langkah-langkah ini, Anda akan mengurangi bintik-bintik putih pada ikan Anda dan mereka akan mulai merasa sehat. Proses ini biasanya memakan waktu sekitar satu minggu meskipun Anda mungkin melihat hasil lebih cepat dan mungkin ingin melanjutkan semua perawatan yang tercantum di atas setelah Anda melihat gejala pada ikan Anda.

5. Bintik Merah Darah pada Guppy

Ini adalah penyakit yang cukup mudah dideteksi karena adanya warna merah yang mudah terlihat seperti darah beku pada badan ikan guppy.

Penyebab bercak darah merah hampir selalu disebabkan oleh situasi akuarium yang baru. Bakteri hidup di akuarium ikan yang tidak terlihat dan dapat membuat Anda heran. Jika Anda memasukkan terlalu banyak ikan dengan cepat, Anda tidak akan membiarkan bakteri bekerja dan menciptakan lingkungan yang sehat untuk semua ikan tersebut.

Jika Anda memasukkan ikan dalam kurun waktu sebulan atau kurang, kemungkinan besar Anda akan melihat masalah seperti bercak darah merah akibat keracunan. Berhati-hatilah saat Anda memulai siklus air dan hindari pembunuh yang tidak terlihat ini.

Salah satu alat yang berguna saat memeriksa ketinggian air Anda adalah Seachem Ammonia Alert. Karena Anda tidak dapat membayangkan tingkat amonia atau nitrat, Anda memerlukan cara untuk memeriksa dan menguji apakah air akuarium Anda sehat untuk ikan atau tidak.

6. Busuk Sirip dan Ekor Ikan Guppy

penyakit jamur ikan guppy, hama dan penyakit ikan guppy, obat untuk penyakit ikan guppy, penyakit jamur pada ikan guppy, penyakit yang menyerang ikan guppy, cara mencegah penyakit ikan guppy, penyakit kutu jarum pada ikan guppy, penyakit bintik putih pada ikan guppy, penyakit ikan guppy dan cara mengobatinya, penyakit pada ikan guppy, penyakit ikan guppy dan pengobatannya, penyakit yang biasanya menyerang ikan guppy disebabkan, penyakit ikan guppy dan cara mengatasinya
ekor dan sirip guppy rusak dan busuk – via : guppyexpert.com

Jika Anda melihat ikan guppy yang memiliki sirip membusuk, itu disebabkan oleh infeksi bakteri. Ini bisa menjadi sulit untuk didiagnosis karena terkadang masalahnya disebabkan oleh air yang buruk di antara faktor-faktor lainnya.

Hal pertama yang harus dilakukan adalah mengarantina ikan yang sakit. Anda harus memasukkannya ke dalam tangki “rumah sakit” atau akuarium khusus perawatan yang terpisah, agar tidak memengaruhi lebih banyak ikan sehat dalam akuarium kesayangan Anda.

Setelah itu, Anda berikan antibiotik atau dengan obat Seachem ParaGuard.

Anda memerlukan obat yang berbeda jika ikan Anda mengalami masalah ini karena jamur atau karena luka bakar amonia, jadi harap perhatikan obat mana, yang akan mengatasi masalah penyakit tertentu.

7. Insang Bengkak Pada Ikan Guppy

Ini adalah gejala yang paling sering disebabkan oleh amonia. Amonia bukanlah bahan kimia yang bisa di diamkan begitu saja, karena dapat membuat ikan guppy Anda terengah-engah karena kesulitan mendapatkan udara sehingga guppy harus mendapatkannya di permukaan air. Selain itu, penyakit ini cukup mematikan.

Karena sering kali disebabkan oleh hal-hal seperti kotoran ikan, maka Anda harus memeriksakan akuarium secara rutin untuk melawan penyakit ini.

Jika Anda melihat ikan Anda terengah-engah; itu kemungkinan pertanda kualitas air Anda buruk. Jangan ragu untuk mengganti air dan Anda mungkin juga harus segera melakukan tes amonia.

Saat Anda memantau semua pemeriksaan air Anda, mungkin bijaksana untuk mengurangi konsumsi pakan ikan Anda atau tidak terlalu banyak memberi makan.

8. Penyakit Dropsy Ikan Guppy

Dropsy ikan guppy adalah penyakit yang akan menyebabkan badan dan perut ikan Anda tampak kembung. Ikan guppy kembung ini akan mengalami masalah berenang dan mungkin memiliki masalah lain di bagian dalam seperti ginjal yang terinfeksi.

Tidak hanya itu, penyakit Dropsy adalah pembunuh kebanyakan ikan guppy. Anda harus sangat berhati-hati untuk mencegah penyakit ini karena begitu Anda melihatnya, kemungkinan besar sudah terlalu jauh untuk bisa mengatasi dan mengobatinya.

Stres ikan dalam jangka waktu yang lama dapat menyebabkan penyakit Dropsy pada ikan guppy, jadi penting untuk menyediakan lingkungan yang sehat bagi ikan Anda dengan banyak tempat untuk “bersembunyi” saat dibutuhkan. Perawatan rutin dan memastikan tidak ada polusi air adalah cara terbaik untuk mencegah dan melawan penyakit Dropsy.

penyakit ikan guppy dan cara mengatasinya, cara mengatasi penyakit ikan guppy, cara mengobati penyakit ikan guppy, mengatasi penyakit ikan guppy, jenis penyakit ikan guppy, macam macam penyakit ikan guppy, penyakit ekor ikan guppy, penyakit sisik nanas pada ikan guppy, obat penyakit ikan guppy, penyakit ikan guppy perut besar
Penyakit ikan guppy perut besar

9. Penyakit Mata Bengkak Ikan Guppy – Popped Eyes

Anda melihat mata menonjol seperti keluar pada ikan guppy Anda, itu disebabkan karena berbagai alasan sehingga bisa menjadikan ikan memiliki gejala ini.

Beberapa penyakit yang ada di halaman ini seperti Dropsy dapat membuat mata ikan guppy Anda menonjol, atau mungkin tangki Anda memiliki air yang kotor dengan kualitas yang buruk.

Mata yang menonjol sebenarnya dapat menyebabkan ikan guppy menjadi buta, cara mencegah dan mengatasinya adalah selalu menjaga kebersihan air akuarium Anda.

10. Penyakit Kantung Renang (Swim Bladder Disorder)

Ini adalah masalah yang menarik untuk ikan guppy karena kemungkinan besar Anda akan dapat melihat perubahannya. Kandung renang membantu mengontrol daya apung ikan, jadi jika Anda melihat ikan lepas kendali, mengambang pada sudut akuarium, berenang vertikal, berdiam diri di dasar akuarium, atau bahkan ikan guppy terbalik tanpa alasan.

Amonia juga dapat menyebabkan masalah ini tetapi biasanya penyebabnya adalah memindahkan ikan dari tangki dangkal ke tangki air dalam.

penyakit yang menyerang ikan guppy, cara mencegah penyakit ikan guppy, penyakit kutu jarum pada ikan guppy, penyakit bintik putih pada ikan guppy, penyakit ikan guppy dan cara mengobatinya, penyakit pada ikan guppy, penyakit ikan guppy dan pengobatannya, penyakit yang biasanya menyerang ikan guppy disebabkan, penyakit ikan guppy dan cara mengatasinya, cara mengatasi penyakit ikan guppy, cara mengobati penyakit ikan guppy, mengatasi penyakit ikan guppy, jenis penyakit ikan guppy
Ikan guppy susah berenang

11. Viral Haemorrhagic Septicemia

Jelas ini adalah penyakit virus yang menyerang ikan guppy. Anda akan melihat salah satu dari banyak tanda berbeda jika Anda khawatir tentang viral septikemia hemoragik.

Tanda peringatannya adalah:

  • Bisul atau luka
  • Ikan terlihat lemas
  • Sirip membusuk
  • Mata membesar
  • Kehilangan selera makan
  • Tubuh yang tampak lebih gelap kehitaman

12. Penyakit Cacing Insang Ikan Guppy (Gill Flukes, Gill Worms)

Ini adalah penyakit yang bisa membuat tidak nyaman karena sebenarnya terlihat oleh manusia yang melihat cukup dekat. Apa yang terjadi disini adalah cacing pada dasarnya menyerang ikan dan menyebabkan masalah pada insang.

Apa yang tampak bagi kami adalah beberapa pendarahan di insang bersama dengan ikan yang terlihat seperti terengah-engah di permukaan. Alih-alih berada di atas, ikan Anda mungkin juga berkumpul di sepanjang dasar akuarium.

Hal ini dapat terjadi jika Anda memasukkan ikan baru ke dalam populasi akuarium tanpa mengarantina mereka dengan benar terlebih dahulu. Tidak ada gunanya terburu-buru saat mencampurkan ikan atau tanaman baru ke lingkungan Anda.

Jika Anda mengawasinya dengan cukup cermat, Anda mungkin bisa menyelamatkan populasi dengan memberi mereka obat-obatan sejak dini. Seiring berkembangnya penyakit ini, mematikan bagi ikan guppy dan jika tidak segera diatasi maka Anda tidak memiliki kesempatan untuk menyelamatkan ikan.

13. Lubang di Tubuh atau Kepala Ikan Guppy

Sebenarnya berarti ada “lubang” di badan atau kepala ikan guppy. Umumnya, ini sangat jarang dan sebagai pemilik dan penikmat keindahan ikan guppy, bisa jadi Anda tidak akan mengalaminya.

Anda mungkin berurusan dengan lubang tersebut jika Anda melihat kotoran putih berserabut keluar dari ikan Anda ketika ada juga yang salah seperti kurang nafsu makan. Anda perlu memasukkan obat ke dalam air jika itu masalahnya. Obat itu disebut metronidazole.

Seperti kebanyakan penyakit dalam daftar, Anda akan melihat gejala ini muncul karena masalah air atau masalah kepadatan populasi di akuarium.

14. Cacing Camallanus

Cacing ini sebenarnya merupakan parasit yang terkadang ditemukan pada ikan guppy. Anda perlu melakukan banyak perubahan air untuk mengembalikan populasi akuarium Anda ke situasi di mana mereka dapat hidup sehat. Anda juga perlu melakukan pengobatan dengan obat khusus yang dikenal sebagai Levamisole.

15. Tulang Belakang Bengkok Pada Ikan Guppy (Skoliosis)

Skoliosis pada ikan guppy pada dasarnya sama seperti pada manusia, ini adalah pembengkokan tulang belakang atau punggung bengkok dan tidak wajar. Biasanya hal ini terjadi karena cara pemeliharaan ikan atau karena genetiknya sendiri.

Ini bukan hal yang baik untuk dimiliki ikan Anda karena mereka tidak akan berenang dengan mudah dan akan menyebabkan masalah lain dalam pertumbuhan ikan. Ikan Anda dapat dengan mudah mewarisi ini dari induknya; jadi ingatlah itu. Kabar baiknya adalah ikan dapat hidup dengan baik dengan skoliosis, meskipun ikan ini tidak bertubuh ideal dan menjadi ikan cendolan.

You May Also Like

error: Content is protected !!